Twilight New Moon Quotes

Jumat, 28 September 2012

Makanan yang satu ini terasa sekali cita rasa yang unik dan lezat untuk dinikmati.. apa itu??

CARA PEMBUATAN WINGKO BABAT

 

Cara membuat wingko babat  Wingko atau sering disebut juga Wingko babat adalah makanan tradisional khas Indonesia. Wingko adalah sejenis kue yang terbuat dari kelapa dan bahan-bahan lainnya. Wingko sangatlah terkenal di pantai utara pulau Jawa. Kue ini sering dijual di stasiun kereta api, stasiun bus atau juga di toko-toko kue. Di pulau Jawa, Wingko juga sering menjadi oleh-oleh untuk keluarga, yang menjadikan kue ini terkenal. Wingko biasanya berbentuk bundar dan agak keras serta biasa disajikan dalam keadaan hangat dan dipotong kecil-kecil.

Bahan : 450 ml santan dari setengah butir kelapa
250 gram gula pasir
1/2 sdt garam
1/2 sdt vanili bubuk
250 gram tepung ketan
1/3 butir kelapa, pilih yang agak tua lalu parut

Cara Membuat :
1. Panaskan oven 180 C, siapkan loyang 23 x 23 x 3 cm, alasi dengan daun pisang.
2. Masak santan dan gula aduk hingga mendidih, masukkan garam dan vanili, angkat dinginkan.
3. Campur tepung ketan dengan kelapa parut, aduk rata. Tuangi santan sedikit demi sedikit sambil diaduk.
4. Tuang adonan ke dalam loyang, ratakan. Panggang dalam oven yang sudah panas selama 40 menit, hingga matang kuning kecoklatan, angkat dan dinginkan. Potong-potong sesuai selera.


ehhmmbb... nyemm.nyemm pudak-pudak.. ini adalah salah satu makanan khas dari gresik lho kawan!!



CARA PEMBUATAN PUDAK GRESIK

 




Kali ini kita akan mencoba membuat kue pudak. Kue ini adalah makanan khas kote Gresik, Jawa Timur. Dibuat dari bahan tepung beras gula pasir / gula jawa dan santan kelapa. Kue ini adalah kue manis yang cocok disajikan untuk tamu ataupun dinikmati bersama keluarga. Kue ini dimasukan kedalah kemasan yang terbuat dari bahan yang disebut “ope” atau pelepah daun pisang.
Cara membuatnya cukup mudah, dan bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat sajian kue ini adalah bahan-bahan yang mudah di dapat. Berikut adalah cara dan panduan membuat kue pudak lengkap dengan daftar bahan-bahan yang anda perlukan.

Bahan Bahan Yang Diperlukan :
6 buah jagung manis
150 g kelapa agak muda, kupas, parut memanjang
100 g gula pasir
1/2 sdt garam
1/4 sdt vanili bubuk
daun jagung muda untuk pembungkus

Cara membuat:
# Pertama, kupas jagung, parut hingga bijinya habis.
# Kemudian aduk jagung halus dengan bahan lainnnya hingga rata.
# Ambil 2-3 lembar kulit jagung muda, beri 1 sdm adonan jagung lalu gulung dan lipat ujung atasnya.
# Susun dalam wadah tahan panas. Kukus selama 30 menit hingga matang.
# Angkat. Dinginkan.
# Sajikan.
Dapat dibuat untuk 12 buah. Selamat mencoba !



jajanan ini kurang diminati banyak orang apalagi anak-anak jaman kini.. nah,,,kini kami info kan lagi makanan khas dari jember ini..mungkin ajah,,kalian semua minat untuk mencoba resepnya.. selamat mencoba!!



                            Resep camilan suwar-suwir 
                  

Bahan yang diperlukan :


- 50 gram tepung beras
- 500 gram tepung ketan
- 100 gram tape masak
- 750 ml susu cair
- 250 gram ula merah
- 300 gram gula pasie
- Garam 2/3 sendok teh
- 1 gelas santan kental

Proses membuat suwir-suwir :
Campurkan tepung beras, tepung ketan, tape, garam, lalu sisihkan. Kemudian masak gula merah, gula pasir dan susu cair, lalu disaring. Setelah itu masukkan ke dalam campuran tepung ketan. Aduk terus hingga menjadi bubur. Tuang santan kental sedikit demi sedikit. Aduk terus hingga kental dan keluar minyak. Angkat. Terakhir cetak dalam loyang, terus dinginkan dan dipotong-potong.

A. Selayang Pandang
Nama penganan ini cukup unik di telinga: suwar-suwir. Meskipun demikian, jangan anggap remeh cemilan yang satu ini. Suwar-suwir justru menjadi salah satu ikon kuliner khas Kabupaten Jember, Provinsi Jawa Timur. Selain dikenal sebagai Kota Santri dan Kota Seribu Bukit, Jember juga dikenal sebagai Kota Suwar-suwir. Pembuatan suwar-suwir menggunakan bahan dasar tape, padahal tape merupakan produksi khas Kabupaten Bondowoso yang bersebelahan dengan Kabupaten Jember. Lantas, bagaimana ceritanya hingga kemudian Jember mempunyai makanan khas berbahan dasar tape yang bernama suwar-suwir?
Menurut catatan sejarah, Jember adalah sebuah kawasan yang masih relatif muda belia bila dibandingkan dengan daerah-daerah lain di sekitarnya, termasuk tetangga sebelah yakni Bondowoso. Pada masa pendudukan Belanda, tepatnya pada tahun 1798, jumlah penduduk di Bondowoso sudah tercatat lebih dari 8.000 juta jiwa. Jumlah ini melambung pada tahun 1920 di mana jumlah penduduk Bondowoso sudah mencapai angka 40.000 juta jiwa. Kenaikan jumlah penduduk Bondowoso yang terbilang signifikan ini terjadi karena adanya gelombang migrasi dari Madura. Hal yang sama juga dialami oleh beberapa tetangga Jember yang lain, semisal Besuki dan Panarukan.
Sementara itu, Jember masih berkutat dengan predikat kota sepi karena perkembangan laju jumlah penduduknya memang belum mengalami perkembangan yang berarti. Penduduk yang mendiami wilayah ini terhitung masih sangat sedikit. Sampai dengan tahun 1858 saja, penduduk yang bermukim di Jember tercatat hanya sebanyak 21.215 jiwa, dengan luas wilayah Jember yang diperkirakan seluas 3.234 kilometer persegi.
Nah, kemunculan makanan yang kemudian dikenal dengan nama suwar-suwir diperkirakan berawal dari hasil akulturasi budaya, termasuk bahan pangan, orang-orang Jember yang berkunjung ke daerah-daerah di sekitar Jember, termasuk Bondowoso yang memang sudah terkenal sebagai kawasan penghasil ketela yang
merupakan bahan dasar untuk membuat tape. Tape inilah yang menjadi bahan utama pembuatan suwar-suwir yang kemudian menjadi makanan khas Jember hingga sekarang. Boleh dibilang, suwar suwir adalah salah satu dari beberapa produk akulturasi yang memiliki bentuk dan makna tersendiri karena telah melewati proses kreativitas.
Sebelum suwar-suwir berhasil diciptakan dan diproduksi, orang-orang Jember terlebih dulu berdagang singkong yang didatangkan misalnya dari Bondowoso. Industri kecil-kecilan itu kemudian berlanjut pada pengolahan ketela pohon menjadi makanan lain, seperti tape singkong. Suwar-suwir sendiri konon tercipta berkat proyek coba-coba untuk memanfaatkan sisa-sisa singkong yang ternyata cukup banyak meskipun sudah diolah menjadi tape. Pada zaman dulu, suwar-suwir juga dikenal dengan sebutan kue siwir-siwir, namun ada juga yang menyebutnya dengan nama Nangka Belanda. Sekadar catatan, Nangka Belanda adalah sebutan lokal untuk menamakan buah sirsak.
Di masa kolonial Hindia Belanda, suwar-suwir memang identik sebagai penganan bercita rasa sirsak dan menjadi kegemaran orang-orang Belanda yang ada di Jember. Mulanya, makanan ringan ini bertekstur lunak, dan untuk memakannya harus disobek kecil-kecil atau disuwir-suwir, dan kuat dugaan, dari cara inilah kemudian muncul penamaan suwar-suwir. Daging buah sirsak menjadi biang utama mengapa makanan ini lantas dijuluki sebagai suwar-suwir. Adonan olahan ketela pohon yang dicampur dengan buah sirsak jika memadat akan terlihat tekstur daging sirsaknya sehingga harus disuwir-suwir atau dicuil-cuil terlebih dulu untuk memakannya. Pada perkembangan selanjutnya, suwar-suwir mengalami modifikasi bentuk dan bertesktur lebih padat.
B. Keistimewaan
Sepintas ringkas, wujud suwar-suwir hampir serupa dengan dodol. Bedanya, suwar-suwir memakai tape dari ketela pohon sebagai bahan utamanya dan berwujud lebih padat ketimbang dodol yang lunak dan kenyal. Kendati terbuat dari tape, namun kesan aroma tape yang menyengat nyaris tidak terasa. Selain menggunakan tape singkong, bahan-bahan pendukung lainnya dalam pembuatan suwar-suwir antara lain buah sirsak, telur ayam dan gula. Citarasa manis suwar-suwir sederhana tetapi tetap mengena. Selain itu, masih ada paduan rasa lainnya yang meramaikan rasa unik suwar-suwir. Harmonisasi rasa manis, legit, asam, dan lembut, berpadu dalam satu kemasan suwar-suwir.
Seiring dengan perkembangan zaman yang selaras dengan permintaan pasar, suwar-suwir tidak hanya melulu menyajikan rasa sirsak. Sekarang, kita dapat menemukan suwar-suwir dengan rasa yang lebih variatif, sebut saja rasa nangka, nanas, strowberry, durian, kelapa muda, kacang hijau, bahkan keju, susu, coklat, dan berbagai macam pilihan rasa lainnya.
Meskipun tidak hanya memakai daging buah sirsak lagi, tapi suwar-suwir hasil modifikasi tetap bisa disuwir-suwir. Rasanya pun tidak kalah nikmat dengan suwar-suwir yang versi orisinil, tetap manis dan legit di lidah. Salah satu keistimewaan suwar-suwir adalah cara pembuatannya yang masih manual, belum menggunakan mesin yang justru dimungkinkan bisa merusak citarasa aslinya. Namun, meskipun belum mengenal teknologi mesin modern dan tidak bersentuhan dengan bahan pengawut, suwar-suwir tetap istimewa karena bisa bertahan hingga 9
(sembilan) bulan lamanya.
C. Lokasi
Suwar-suwir sudah menjadi ikon kuliner Kabupaten Jember, Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Oleh karena itu, tidaklah sulit bagi Anda untuk menemukan makanan tradisional ini di Jember. Suwar-suwir mudah sekali ditemukan di toko-toko yang banyak terdapat di seantero Kota Jember, terlebih lagi di sentra penjualan oleh-oleh khas Jember. Selain itu, Anda juga dapat membeli jajanan khas ini di pasar tradisional maupun di supermarket yang ada di Jember dan sekitarnya. Harap dicatat, sekarang ini suwar-suwir telah dijual dalam berbagai macam kemasan dan beragam pilihan merk dagang.
D. Harga

Harga suwar-suwir mengalami situasi yang tidak menentu tergantung peningkatan atau penurunan harga bahan baku dan bahan pendukungnya. Namun, jika diambil angka rata-rata, harga perkilogram suwar-suwir adalah antara Rp15.000 - Rp20.000 (2010).




Kripik..kripik.. ada resep buat kripk ungu nih.. yukk.. kita intip apa sichh,, resepnya..

Resep Pembuatan Kripik Ketela Ungu


Bahan:
1 kg ubi ungu, kupas, iris melintang tipis
5 sdm minyak untuk menumis
200 gr gula pasir
2 sdm cabai bubuk
50 ml air
minyak untuk menggoreng


Cara membuat:
1. Kupas ubi hingga bersih, kemudian serut ubi tipis-tipis, rendam serutan ubi dalam air. Tiriskan ubi sesaat akan digoreng.
2. Panaskan minyak yang cukup banyak, goreng ubi jalar hingga matang dan kering. Angkat, tiriskan.
3. Masak gula pasir dan air dengan api sedang, hingga kental dan berserabut. Masukkan ubi jalar goreng, kecilkan api aduk dengan cepat hingga gula melapisi ubi jalar, taburi cabai bubuk aduk kembali hingga rata.
4. Dinginkan dan simpan dalam wadah tertutup.


Kamis, 27 September 2012

Info untuk semuanya nih ya,,bagi peminat bakpao telo nih,, g perlu jauh jauh ke malang,cukup aja liat resep ini,, jadi deh keinginannya buat sendiri...

Cara Pembuatan Bakpao Telo

 



 

Resep Bakpao Telo Ungu Enak Isi Kacang Hijau Khas Malang.

Telo Ungu = Ubi Jalar Warna Ungu

Bahan :
Bahan A :
  • 75 gr tepung terigu protein tinggi
  • 50 gr tepung sagu
  • 125 gr ubi ungu kukus, haluskan
  • 1 sdm ragi instan
  • 30 gr gula pasir
  • 150 ml susu cair
Bahan B :
  • 50 gr tepung terigu protein tinggi
  • 20 gr tepung sagu
  • 75 gr Ubi Jalar Warna Ungu / ubi ungu kukus, dihaluskan
  • 1 sdm baking powder
  • 15 ml susu
  • 30 gr mentega putih
Bahan Isi Kacang Ijo :
  • 250 gr kacang hijau tanpa kulit, rendam 1 jam
  • 700 ml air
  • 150 ml santan kental
  • 4 lbr daun jeruk
  • 175 gr gula pasir
  • ½ sdt garam
  • ¼ sdt vanili
  •  
Cara Membuat Bakpao Telo Ungu Isi Kacang Hijau/Ijo Enak :
  1. Isi Kacang Ijo/Kacang Hijau : Rebus kacang hijau sampai empuk dan air mengering. Rebus santan, daun jeruk, gula pasir, garam, dan vanili sambil diaduk setelah harum. Masukkan kacang hijau, masak sambil terus diaduk hingga kering.
  2. Ambil satu sendok teh isi, bulatkan, lakukan sampai adonan isi habis, sisihkan.
  3. Bakpao : Campur bahan A, uleni sampai kalis. Diamkan selama 30 menit atau hingga mengembang.
  4. Aduk bahan B sampai rata lalu campurkan dengan bahan A, uleni hingga lembut.
  5. Timbang adonan masing-masing 25 gram, pipihkan lalu tambahkan isi, bulatkan, kukus bakpao selama 15 menit.
Tips & Triks :
  • Gunakan api sedang waktu mengukus bakpao agar mau mengembang, lembut dan bakpao tidak keriput jadinya.
Sajikan Bakpao Telo Ungu Isi Kacang Hijau/Ijo Enak untuk 20 Buah


Untuk bagi para pariwisatawan,, kini nggak perlu lagi jauh-jauh pergi ke jogja untuk membeli bakpia pathok,, sekarang bisa dicoba resep yang telah kami sediakan ini,, selamat mencoba ya all..

Cara Membuat Bakpia Pathuk Yogyakarta

Bakpia adalah makanan yang terbuat dari campuran kacanh hijau dan gula yang dibungkus dengan kulit yang terbuat dari tepung kemudian dipanggang. Saat ini isi bakpia sangat bervariasi, tidak hanya bersisi kacang hijau saja namun kita juga bisa menemukan bakpia dengan isian keju, coklat, kacang merah, kumbu hitam, dll.


Penganan bakpia sangat lekat denga kota Yogyakarta. Daerah yang sangat terkenal sebagai sentral pembuatan Bakpia adalah Pathuk. Disana kita bisa menemukan banyak toko dan rumah yang menjajakan bakpia beserta aneka oleh-oleh khas Yogyakarta.


Berikut ini akan dijelaskan cara membuat Bakpia Pathuk khas Yogyakarta :

BAKPIA PATHUK YOGYAKARTA


Bahan:


Bahan Untuk Kulit Bakpia Pathuk Yogyakarta:
  • 100 gr tepung terigu
  • garam secukupnya
  • minyak kelapa secukupnya

Bahan Untuk Isi Bakpia Pathuk Yogyakarta:
  • 1,5 kg Kacang hijau tanpa kulit
  • 800 gr gula pasir
  • garam secukupnya

Cara Membuat Kulit Bakpia Pathuk Yogyakarta:
  1. Campur terigu, garam dan minyak. Uleni sampai menjadi adonan yang lembut, tidak lengket di tangan dan mudah dibentuk
  2. Ambil sedikit adonan (kurleb sebesar ukuran kelereng)
  3. Lebarkan tipis eperti membuat kulit martabak telur

Cara Membuat isi Bakpia Pathuk Yogyakarta:
  1. Rendam kacang hijau tanpa kulit selama 3 jam. kemudian tiriskan
  2. Rebus kacang hijau tanpa kulit tersebut sampai empuk.Buang airnya.
  3. Haluskan kacang hijau tanpa kulit beserta gula pasir dan garam dengan menggunakan blender
  4. Ambil sedikit adonan isi, bentuk bulat-bulat.

Penyelesaian dalam membuat bakpia pathuk Yogya:
  1. Ambil selembar kulit yang sudah dilebarkan tipis
  2. Isi dengan adonan isi
  3. Tutup dan bentuk menjadi bulat agak gepeng, pastikan semua adonan isi telah tertutup dengan kulit.
  4. Tata di loyang yang telah dioles margarin tipis.
  5. Panggang sampai berwarna kuning kecoklatan dan matang